Beside not behind

Barusan liat postingan temen di path.. gini bunyinya..

BEHIND every success man is not a woman.
She is BESIDE him.

Yeap beside not behind..
Sepele mungkin tapi buat gw ngga. samasekali ga sepele. Gw setuju banget quote tersebut.

Seorang perempuan atau istri maupun pacar, sudah seharusnya sejajar dengan pria nya. Bukan sebagai “pengikut” yang “ho’oh” aja melainkan sebagai partner yang serba bisa. Bisa jadi sahabat. Pendengar yg baik. Fans setia. Supporter. Partner in crime. Dll. Yaaaang diposisikan disampingnya bukan dibelakang.

Cowo yang menempatkan perempuan selalu dibelakangnya adalah cowo yang ga punya nyali cukup tinggi. Cemen lah. (Menurut gw loh). Cowo posesif. Egois. Mau menang sendiri. Yg pendapatnya selalu benar, harus kudu diikuti. Cemburuan. ngatur dan ga mau diatur. Dll. Dll. Pasti tuh cowo sebenernya minder-an.

Hadeuuuh. Buang jauhjauh cowo kaya gitu. Yakin deh hidup loe ga bakal bahagia.

Pernah seorang temen curhat ke gw kaya gini:
Ce: cowo gw ga ngebolehin gw ikutan ngumpul sama kalian. Dia ngelarang.
J: kenapa?
Ce: ga tau. Ga jelas. Ga boleh aja katanya.
J: apaan sih.. norak! Trus??
Ce: dia bilang, gw harus nurut sama dia, karena sudah seharusnya, selayaknya dan sepantasnya. Gw harus manut dibelakangnya dia.
J: *kemudian hening*
Ce: trus, gw putusin ajaaaah!! Iiih.. amit2..
J: huahahahahahaha..

See?? betapa egoisnya tuh cowo. Belom jadi suaminya aja uda ngelarang ga jelas. Bukannya ga boleh ngelarang loh. Tapi ya ngelarang harus disertai dengan alesan yg jelas. Klo gw ngajak cewenya mabok, baru deh tuh, gw jg rela ga boleh ketemu ama temen gw lagi.

Win win solutionnya gimana. Komunikasi 2 arah. Side by side.

Setuju donk ??

Sekali lagi ini semua menurut gw, yg ga di support oleh lembaga research manapun. 😀

Bring into the world part 2

setelah cerita prosesnya di postingan sebelum ini, sekarang mau share foto foto nya..

image

Sebelum masuk ruang oprasi. Nunggu dokter dan tim medis lainnya komplit.

image

Sesaat setelah jedi dilahirkan. Setelah IMD, di priksa dokter anak dan dibersihkan. Mamanya masih di ruang oprasi.

image

Papa dan jedi.

image

Netekin sambil boboan. Mamanya belom boleh bangun. Duduk aja ga boleh. Puji Tuhan. ASI nya langsung keluar.

image

Foto bersama dr. Achmad Mediana Spog.

image

Mama dan jedi.

image

Belajar minum ASIP pakai sendok sama oma dan papa.

image

Gabriel Jedi Guti Martanto 😀
Mirip papa atau mama?

Bring into the world

Melahirkan..

Akhirnya lengkap sebagai seorang wanita, tinggal bertanggung jawab membesarkan sang buah hati..

Ga nyangka, bener-bener bahagia..

Gw bakal ceritain kronologisnya. No drama at all.. hehe..

Minggu, 4 Agustus 2013
seharian di rumah, bantuin cici bikin nastar, itu artinya seharian gw duduk, moles-molesin nastar pake telor merah trus di kasih sejumput keju di atasnya. Selesailah, 10 loyang. Jam menunjukan pukul 16.30. Rencananya mau istirahat setengah jam, mandi, trus gereja.
Eeeeeh, pas selesai nastar terakhir, pengen pipis, pipislah, namuuun, di perut ada sesuatu yg bergerak ke arah bawah secara bergemuruh. Setelah itu keluar darah dan cairan. Ga panik! ga boleh panik! senyum 😀 langsung mangggil mama, cici, pundhi, ini uda keluar darah. Merekapun antara seneng, panik, sama ga tau itu cairan apa, ketuban kah?
gw mandi bersih, keramas, sabunan ampe kinclong, mau ketemu anak pikir gw, uhuuy.
Pake pembalut yg night, cairannya keluar dikit-dikit, ga nampung, ganti lagi, gw jalan kaki muter-muter rumah, akhirnya pake diapers anak gw. Haha.
Disitu bimbang mau ke RS kapan, hari minggu, mau jam buka puasa, macet banget pasti, akhirnya, pundhi sms dokter achmad kasih info, trus kita bergegas ke RS, naiiiiik…. motor! gw ga mau lama-lama di jalan, berangkat jam 17.30, jam 18.00 gw uda baring di ruang bersalin lengkap dengan alat CTG di perut.

Hasilnya itu air ketuban, kontraksi sudah ada tapi masih lemah, bayi gerak aktif. Bukaan udah 3. Horeeee, teriak gw dalam hati.

CTG kedua, jam 20.00, tetep ga ada perubahan. Dokter achmad visit, kasih semangat.

CTG ketiga, jam 22.00, tetep loooh ga ada perubahan juga, Bukaan ga naik.

Akhirnya dokter achmad memutuskan untuk induksi, di pagi hari, jadi gw harus istirahat total.

Mules, mules, mules.
Ga boleh turun dari tempat tidur, tidur miring kiri terus. Ah, tak terlukisan rasanya..

Senin, 5 Agustus 2013
Jam 8 pagi akhirnya gw di induksi, mulesnya makin sering, Makin cihuy.

CTG lagi, malah melemah semuanya, kontraksi, gerak bayi juga 😦 bukaan pun ga naik. Tetap di angka 3.

Akhirnya, jam 12an dokter achmad visit, bilang, uda ga bisa nunggu lagi, harus caesar, karena sudah 20 jam, ga boleh lebih dari 24 jam. Semua setuju. Pundhi urus ini ono.

Gw masuk ruang oprasi jam 14.00

daaaaan..

Jam 14.16
Gabriel Jedi Guti Martanto terlahir di dunia..

Nangis kenceng banget..

Dengan berat 3390gr, panjang 50cm.
Sehat, pas imd di ruang oprasi gw cek semuanya, puji Tuhan, semua lengkap..
Air mata gw sempet ngembeng di mata..

Ternyata Jedi kelilit tali puser 2 lilitan, itu yg nyebabin dia ga turun-turun. Bukaan mandek di angka 3. Plus air ketuban sudah kering ring ring ring.

Thanks God.

Salut sama RS. Asri.. dokter achmad, dokter made, dokter andy, semua bidan, semua suster, semua tim oprasi gw, ob, yg nanya menu + anter makan setiap hari.. semuanya, recommended.. thankyou semuanya..

Thankyou juga untuk bu yeye, mas iwan, falare, windra, yg uda sempet-sempetin nemenin gw ama pundhi, dari masuk RS, sampe Jedi keluar.
Karin, falare, lydia (kasirel), uda Nemenin di chat, kekonyolan kalian bikin ga inget rasa mules. Haha

Special thanks for my mom. Entah apa jadinya tanpa adanya beliau. Love u ma. For my husband, makasih supportnya, sampe asi hari pertama langsung keluar, kereeeen. wara wiri kesana kemari, hahaha. Selamat anda sudah menjadi bapak! Semangat terus, pa! Buat keluarga yang lainnya juga. Thankyouuuuu..

dan buat semuamuanya, kehadirannya, ucapannya, kadonya, semuanya.. semuanyaaaaaa..

precious..

Jedi pulang ke rumah tanggal 7 agustus 2013, jam 3 sore. makasih karin, lydia, agung, uda nemenin. Hihi

Notes:
1. foto nya menyusul yah..
2. Yang ambil sendal jepit andalan gw di ruang bersalin, selamat anda mendapatkan sendal jepit terenak! hiks 😦

Makaroni schotel ala jeje

Signature dish gw. Hihi. Pertama kali bisa masak yang kudu pake oven, ya makaroni schotel ini. Dengan resep bikin sendiri sesuai dengan logika. Silahkan kalau mau dibuat. Berikut adalah bahan Dan caranya.

Bahan-bahan:
1 buah Bawang Bombay – iris dadu kecil-kecil
6 lembar Smoke beef – iris sesuai selera
Margarine secukupnya
1 liter susu ultra yg bungkus biru
1 kotak besar keju cheddar kraft – parut. 1/2 bungkus untuk campuran dengan yang lainnya dan 1/2 lagi untuk taburan diatas.
6 butir Telor ayam – 4 di campur bersama yg lainnya dan 2 telur untuk olesan atasnya.
1/4 kg makaroni – rebus
Garam
Gula
Bubuk biji pala
Lada

Cara membuat:
1. Rebus makaroni. Sampai aldente. Saring. Tiriskan. Sisihkan
2. Di penggorengan, panaskan margarin , tumis bawang Bombay dan smoke beef. Sampai smoke beef matang.
3. Bumbui. Gula. Garam. Bubuk biji pala. Lada. Sesuai selera.
4. Masukan rebusan makaroni. Aduk.
5. Masukan susu 1 liter. Aduk.
6. Masukan 1/2 bungkus parutan keju.
7. Aduk-aduk sampai mendidih. Cobain nih. Kurang asin apa kurang manis.
8. Matikan kompor.
9. Masukan kocokan 4 butir telur. Aduk rata.
10. Masukan campuran tadi semuanya ke pirex. (Klo gw punya yg ukuran 40x20cm) Atau klo ga ada pirex masukan ke dalam wadah tahan panas apapun.
11. Masukkan ke dalam oven. Selama 30 menit. Patokannya sih sampai bagian atasnya kering semua.
12. Keluarkan dari oven.
13. Oleskan 2 butir telur yang sudah dikocok. Lalu taburkan keju parut.
14. Masukkan kembali ke dalam oven. Kira-kira 1jam api sedang. Bisa lebih. Pantau terus. Klo atas nya sudah kering dan menguning tandanya sudah matang.

Jadi deh..

Note:
Gw pake oven yang kaya TV tabung 14″
Jadi maaf banget ga bisa kasih berapa derajat dan berapa lama manggangnya.

image

Gutlaaaaaak 😀