Omongan Orang-Orang Ngawur

Sangat sebal kalau di omong-omongin seputar mengurus anak yang ga masuk akal..

Jadi ceritanya barusan aja, jam 5 sore, Jedi bangun tidur langsung nangis kejer, kaget denger suara motor, gw ajak keluar rumah donk. Ah main-main sama tetangga ga ada salahnya.Baru pertama kali nih Jedi gw ajak jalan keluar rumah sore-sore. nyamperin tongkrongan ibu-ibu. Bukannya seneng, emaknya malah senep denger omongan ibu-ibu rumpi yang sok-sokan ngajarin padahal anaknya.. aaah sudahlah ga usah kita bahas anaknya yang bedaknya belepotan, yang ga pake sendal, yang rambutnya kutuan.. cukup je! biarkan dia dengan caranya, gw dengan cara gw..

1. Cara gw gendong Jedi. Di kritik abis-abisan. Katanya nanti anak gw bisa bongkok. Nanti tulangnya ga lurus. Nanti bisa kecengklak. Klo kecengklak bisa bisu loh. Amit-amit buuuu.. kesel banget ih!!! Kenapa emak gw, kakak-kakak gw, suami gw, tante-om dan teman-teman gw lainnya ga ada yang komen buruk dan ngomong gitu? Ih.. siapa sih yang mau bikin anaknya kaya gitu, klo Jedi ga nyaman juga pasti dia nangis trus ga mau gw gendong lagi.

2. Kalau keluar rumah yang rapih. Hah!?!! Semua harus ketutup katanya. ini gara-garanya Jedi pake celana pendek dan baju lengan pendek, pas mau keluar rumah sepatunya copot, yauda gw copotin dua-duanya. Dia malah bangga-bangga in dulu dia katanya jam 4 sore uda di mandiin anaknya, blablablalabla. Abis ngomong gitu cucu nya lewat bawa-bawa layangan, GA pake sendal dan BELOM MANDI!!!

3. I: Wah Jedi uda 2 bulan yah? Gede yah badannya.
Gw: (langsung motong omongannya) belom 2 bulan. Masih 1 bulan setengah.
I: Ooooh, dikasih susu apa?
Gw: ASI
I: ASI aja?
Gw: Iya
I: Hebat yah. Kirain dicampur susu
GW: … (diem, uda males nanggepinnya.)

4. kalau nyuci bajunya Jedi jangan di peres. Langsung jemur aja, biarkan kering sendiri. katanya itu ngebikin anak ngulet terus. gw bilang kan pake mesin cuci, jangan pake mesin cuci katanya nanti anaknya muter-muter. Laaaaah, coba kalian pikir hubungannya apa antara peres baju sebelum di jemur sama ngulet? Apa hubungannya cuci pake mesin cuci sama anak muter-muter? Trus gw kudu nyuci pake papan pengilesan? menurut nganaaa?? Ga masuk akal.

5. Jedi kan nangis katanya minta minum. Bu, anak nangis bukan bearti mau minta nenen. itu lidahnya putih, kasih minum air putih! #ngok

6. kog Jedi item yah? mamanya Cina anaknya ngikut bapaknya JAWA item.  (Uda rasis males donk?) Kembali ga ngaca kalau dia merendahkan rasnya sendiri. Jawa dan hitam.)

7. kog ga di bedong?

8. kog ini?

9. Kog itu?

Ga gw dengerin, langsung pamit pulang, semakin sore semakin ga masuk akal.

Omongan ngasih tau, omongan nanya-nanya kepo soal rumah tangga gw membuat gw merasa menjadi anak 12 tahun yang ga tau apa-apa, yang ga bisa ngurus anak, yang belum lama haid pertama trus tiba-tiba nikah dan punya anak.
Helllooooo, gw 28 tahun sekarang.. duuuh masih aja pake bangle, gunting lipet, bawang putih, dll. Mau masak???

sebelom ngajarin orang coba ngaca deh..

Gw nyesel keluar rumah. Bener-bener nyesel. Inilah sebabnya dari dulu gw ga suka gaul sama tetangga. Maap-maap bukannya saya sombong, kita beda faham bu..

menurut kalian gimana?

*tarik nafas*

Advertisements

5 Tips Anti-Ribet di Indonesia

Uda liat videonya?
kalau menurut gw sih bener banget. Hahaha.
1. Mau parkir aja ribet.. apalagi motor, selaku pengendara motor sejati, gw merasakannya, di-anak-tiri-kan banget. Hiks. Apalagi di salah satu mall baru di daerah kemang, parkiran motor jauhnya ga kira-kira. Cobain aja kalau ga percaya 😀 gw ga bisa lukiskan dengan kata-kata sangking ribetnya. Hahaha
2. Urus surat, via orang dalem mendingan. Naaah ini pasti banyak banget yang setuju, siapa yang mau berurusan sama birokrasi di Indonesia? Pasti dikit dan itu pasti nasionalisme nya tinggi banget. Birokrasi itu ribeeet. Surat nikah dari catatan sipil gw ama pundhi aja baru kelar setelah 5bulan. Entah kenapa. Padahal itu uda dibantu gereja buat ngurusin. plus gw pernah posting disini, ngurus akte lahir pundhi yang ilang ribet dan susah, itu uda minta bantuan orang dalem loh. Makanya pas pundhi mau bikin KTP JAKARTA langsung deh ga pake babibu minta bantuan pak rt. Hihihi. Dimana ada fulus, disitu ada jalan mulus.
3. Beli genset.. hahahaha. Langsung keingetan mba noni. Di Medan konon mati lampu muluk. Ribet kan mau ini ono susah kalau ga ada listrik. Huh!
4. Bawa uang pas, ini sih uda terkenal, kembaliannya bisa berupa permen pula. Kalau naik taxi juga ada tuh supir-supir yang modus bilang ga ada kembalian, ngarep kita bilang “ambil aja pak kembaliannya.” ngok!!! Ribet to the max!!!!
5. Jalan kaki itu sehat je, hahaha, gw paling males jalan kaki, kalau di airport gw lebih milih naik di jalanan yang jalan sendiri itu noh, padahal lebih lama daripada jalan kaki sendiri, tapi gw ga peduli. Ribet. Hahaha. Di mall atau di gendung manapun, gw memilih naik lift daripada naik tangga atau eskalator. Pemalaaaaas. Gegara hamil aja gw dulu jadi lumayan rajin jalan kaki. Itu juga ngumpulin niatnya susah :p

Duuuh pake bersambung lagi, ga sabar nunggu video selanjutnya kaya gimana.

Liat video itu terinspirasi bikin postingan 5 tips anti ribet ala emak-emak baru macam gw ini. Here we go:
1. Pake tisue basah aja. Beli cotton ball uda berbungkus-bungkus jumlahnya, sekarang dipake juga engga. Klo Jedi poop, ribet kudu nuang air anget, trus pake bola-bola kapas itu buat lap nya. Mending cuuus pake tisue basah. Hahaha
2. Kalau malam pake popok sekali pake aja nak, supaya tidur mu nyenyak. *Wink* Alasan emak nya aja itu mah. Ribeeeet mikir nyuci clodi nya, ngerendemnya, sikat-sikatnya. Ribeeeeet. Ngantuuuuuk. Kapan pake clodi nya? pagi-siang-sore ajah. Hihi
3. Berjemur pake stroller, cuuuuus, sambil jalan-jalan keliling kampung. Asooooy.
4. makan enak setiap hari. makan sayur juga jangan lupa. Setujuuuu. Ribet klo ampe produksi ASI menurun. hati senang, asi pasti banyak berlimpah.
5. Pake breastpad setiap hari. Hihi. Asi netes2, baju basah, tempat tidur juga basah, bikin ga nyaman. Lebih enak pake yang sekali pake sih daripada yang bisa di cuci, tapi kan kita harus go green jadi ga apa ya pake yang bisa dicuci.
Tambah deh 1 point lagi. Haha
6. Beli genseeeet. Kalau listrik mati gimana nasib ASIP nya. Amit-amit kalau ampe cair semua. Kasian juga Jedi, gelap, gewrah, banyak nyamuk. Ini sih belom kebeli, hayu nabung bu! *kencangkan ikat pinggang*

Hidup sudah ribet, jangan dibuat tambah ribet..

Kalau versi mu apa? 😀

Jedi – one month old

image

5 september kemarin jedi tepat berumur satu bulan. Yiha!!

progressnya berat badan sudah 4,7kg. Panjang 55cm. Lingkar kepala 37. Sudah imunisasi hep B 1, hep B 2, dan polio 0. Sehat. Ok semua. Dokternya cuma bilang jedi ini breastmilk jaundice, ada kandungan ASI gw yang belom bisa dicerna sama jedi, jadi masih agak kuning kulitnya, byebye tanning, ga perlu menantang matahari setengah jam lagi. Sekarang yang penting kena sinar matahari pagi, sambil jalanjalan aja gapapa kata dokternya. Byebye kulit kecoklatan! (Ini sih yang seneng emak bapak nya, ikutan item soalnya. Haha)
Hasil tes darah untuk G6PD hasilnya 6,06, untuk TSH-s < 20. Normal semua. Puji Tuhan.

Oia, udelnya juga masih jendol sedikit. Disuruh taro koin di plester biar ga bodong.

image

Pesen bingkisan kecil-kecilan untuk sodara-sodara yang rumahnya deket sama buat kantor gw n kantornya pundhi. pesennya di bingkisanbayi.com (recommended). Pesen paket ayam komplit: 1 ekor ayam kremes. 2 Telor merah. 2 Kue ku. 2 Kue mangkok. Dan ketan kuning. Mugnya bikin sendiri, design by leonardus dimas dan samudra barus (makasih om-om kece :p ) Karena jumlahnya dikit jadi agak mahal nyetaknya. Tapi hati senang dalem mug nya dapet yang warna kuning cocok sama designnya.

image

Dan ini lah foto jedi by pagi hari ini setelah jalan-jalan mondar-mandir di depan rumah.

Keep growing and stay healthy dear, my jedi.
we love you..

10th friendship anniversary

Waktu itu pernah posting juga di sini
Ga nyangka uda 10 tahun dekat dan kenal dengan mereka.

Berawal dari ketidaktahuan gw untuk mau kuliah dimana setelah design grafis trisakti ditolak mentah-mentah sama mama. Pesan beliau cuma satu: terserah mau fakultas apa aja penting kuliah di Atma jaya. Bah!!! Pikir gw saat itu, ekonomi? ogah banyak banget pasti lulusan ekonomi, secara itu gedung Atma jaya yang khas banget bentukkannya, yg ada tulisannya Atma jaya segede apaan tau isinya anak ekonomi semua. Lalu? teknik? bioteknologi? hahahaha. Ga mungkin banget lah, dengan otak pas-pas-an ini. SMA masuk kelas IPS pulak. Ok tau diri. 😀
atas pilihan sendiri dengan tekad bulat masuklah gw ke fakultas keguruan dan ilmu pendidikan jurusan bahasa inggris. Aaaaaaah!! bahasa inggris doank, gampil dooooonk pikir gw. Ternyataaaaaa gw khilaf, ini kan bakal jadi guru, yang artinyaaaa bakalan di kupas tuntas itu pelajaran bahasa inggris! *kejet-kejet*

cukup prolog nya. Mudah-mudahan nti bisa posting ceritain gimana gw berjibaku dengan perkuliahan sampai akhirnya mendapatkan gelar sarjana pendidikan. *Nangis terharu sambil pake toga*

Kalau di Atma jaya, semester pertama mata kuliahnya sama semua seksi nya, yang artinya classmate nya bakalan sama sampe selesai semesteran. Waktu itu gw dapet seksi F karena daftarnya uda gelombang kesekian. Hahaha
dan di kelas itulaaah kami bertemu, karin, gw, falare, lydia. 10 Tahun yang lalu. Ga mudah. Musuhan pernah. Bete-betean pernah. Ilang-ilangan pernah. Seiring dengan pelajaran yang kami ambil. Beda-beda tuh, uda mulai ga sekelas lagi. Ada yang uda pada lulus gw belom, ada juga yang gw uda lulus duluan, mereka belom. Gitu deeeh Atma jaya banyak pelajaran yang mata berantai nya bisa 5 mata kuliah lainnya.  Pikir-pikir lagi kalau mau kuliah di Atma. :p (pesan dari lubuk hati gw yang paling dalam. Kalau tetep keukeuh mau kuliah di sana, siapkan mental sama stock sabar yang banyak)

Sekarang kami udah bener-bener kaya sodara, “u know me so well” lah kalau kata boyband Sm*sh. Dengan tatapan mata aja ngerti maksud mereka apa, apalagi kalau ngasih kode-kode ada yang aneh di sekitar kita. Hahahaha. Begitu dah perempuan. Gossip mengalahkan segalanya. Kalau ketemu mereka, kayanya beban hidup hilang, kesusahan raib, bisa ketawa sampe keluar air mata.

Uda 10 tahun usia pertemanan kami. Ga berasa, 2003 masih kinyis-kinyis ampe sekarang gw dah punya Jedi. Time flies!

Kami pernah ngayal babu pengen punya rumah deketan, kalau bisa punya town house sendiri. Ini mungkin bisa terealisasi kalau bakal suaminya karin adalah seorang kontraktor. Gw, lydia, falare uda ga mungkin kan yaaaah *lirik manja ke suami masing-masing* banyak deh khayalan kami yang bikin malu. Tuh kan. Dah ah, malu!

sabtu kemarin, pada dateng ke rumah, sekalian main sama Jedi. Lydia bawa lilin, pundhi beli kue kecil di toko kue deket rumah. tiup lilin, semoga sisterhood ini berlangsung teruuuus sampai akhir hayat. sampai generasi kami selanjutnya. Amiiiiin

Berhubung lydia punya feeling kuat janin dalam perutnya berjenis kelamin laki-laki juga, kami mikir apakah mungkin generasi selanjutnya dari Kasirel Dutcya (ini nama “genk” kami) adalah laki-laki semua? Hahahahahahaha.. let’s see.. 😀

image