Dermatitis Atopik?

dermatitis atopik?

dermatitis atopik?

Ke dokter udah biasa. Ke dokter kulit dan kelamin baru pertama kali gw lakukan. Ngeri banget ke dokter kulit. Kayanya gimana gitu kalau ada yang terjadi sesuatu di kulit, apalagi kelamin yaaaaaa.. amit-amit..

Jadi ceritanya gini, bulan lalu tangan gw ada merah-merah, gatel banget. Dikasih salep sama mama (enaknya punya mama kerja di apotik ya kaya gini, ga perlu ke dokter dulu kalau ga parah banget), terus sembuh tuh. Masih berbekas sih agak-agak kehitaman. Lalu minggu ini muncul lagi merah-merah di tempat yang sama, gatel banget, pake salep, ga sembuh juga, makin lama makin banyak dan lebar, baiklah, sudah waktunya ke dokter, takutnya itu menular doank sih. Kasian jedi.

Ternyata gw mengalami penyakit ini, dermatitis atopik. Auwooooo.. Dulu di milis bayi, pernah baca, ada ibu yang anaknya mengalami kendala ini. Nah, gw pikir dermatitis atopik itu Cuma terjadi pada anak bayi atau balita saja. Ternyataaaaa… gw pun terkena… –hening-

Apakah itu dermatitis atopik?

Dermatitis Atopik / Eczema Atopic atau hanya disebut eczema / EKSIM, adalah ruam kulit yang timbul pada orang tertentu dengan kulit sensitif dan mudah teriritasi. Umumnya eczema terjadi pada bayi dan anak-anak kecil dan dapat menghilang sebelum masa dewasa.

kurang dewasa apa coba gw.. haha.. yah namanya penyakit kan ga ada yang tau yah gimana-gimana dan kenapa-kenapa nya..

gw ke dokter I made wisnu, spkk di kimia farma radio dalam. Menurut beliau kenapa gw bisa terkena penyakit ini karena faktor genetik yang diturunkan ke gw entah dari buyut gw yang mana. Dan faktor genetik ini bisa “didapatkan” di kulit (dermatitis atopik), hidung (jadi sering bersin-bersin) dan bisa di paru-paru dan itu namanya asma. Lalu, selain keturunan, kulit gw kering banget, makanya bisa dapet dermatitis atopik ini.

Obatnya mahal boooo, diresepkan 3 obat minum dan 1 salep. Huhuhu. Bener akat orang kalau uda urusannya sama kulit pasti mahal deeeeeh. Ga sedep banget alergi, gw pikir uda tua bangka gini ga bakal kena alergi.

Dokter made kasih saran, karena kulit gw kering, gw ga boleh mandi pakai air yang terlalu panas, kalau bisa mandinya pake air dingin aja. Pas handukan juga jangan digosok terlalu keras, ditotol2 aja. Pakai body lotion atau cream moisturizer yang melembabkan. Trus kalau keringetan langsung di basuh air, ga usah gaya-gayaan pake tisu basah, disarankan sedia washlap di kantor. Dan, ga usah gaya-gayaan (juga) pake plester yang wana putih itu, toh penyakit kulit ini tidak menular, malahan plester putih itu jadi pencetus alergi juga. Hadoh!!

Semoga (saya) cepat sembuh (total), amin..

Advertisements

16 thoughts on “Dermatitis Atopik?

  1. vallery says:

    Udah sembuh ya DA nya, gw juga lg alergi DA nih. Udah dari september dan sempat sembuh, lalu kumat lagi di bulan desember. Sepertinya utk deteksi DA bisa melihat hasil lab. Hematologi Rutin ternyata gw eosinofilia. Gw berobat dgn prof saut sahat pohan. spesialis kulit Konsultan dermatologi. Namun saran teman2 Harus gw ke spesialis penyakit dalam konsultan alergi dan imun. Tp selama ini perkembangan udah lumayan membaik yg takutnya kalo kambuh lagi. Semoga kita bisa sembuh

    • vallery says:

      Oh ya sudah bisa ditebak resep yg dokter berikan pasti 3 macam dan 1 cream. obatnya antibiotik, kortikos dan antihistamin trus creamnya kortikostero. Untuk lotion karena gw uda berbagai macam merk lotion kayanya untuk DA paling cocok pake lotion yg mengandung emolient. Lotionnya lebih membantu dalam kondisi gatal yang hebat

  2. vallery says:

    Pemberian obat perlahan dari Dosis tinggi di turunkan ke rendah supaya obat bisa terus beraksi. Kalo lotion percuma yg lain2 karena gw udah habisin duit byk gara2 coba lotion. Paling bagus buat DA merk RoC dermatologic enydrial extra emolient.pemakaiannya sehabis mandi.

    • vallery says:

      Kalo mindah2 tempat biasanya masih terdapat peradangan, coba aja test lab. RIDA TEST atau Hematologi Rutin karena biasanya DA lebih dekat ama Eosinofil tinggi. Kalo menurut gw ke spesialis penyakit dalam cari yg konsultan alergi dan imunologi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s